‘Tarwiyyah’ (تروية) berasal dari perkataan ‘Rowa-yarwi’ (روى) yang berarti menceritakan, meriwayatkan, mengisahkan, mengeluarkan, memancarkan, melewatkan, mengantarkan, mengairi dan memberi minum.

Dlm kitabnya “Al-Mughni”, Imam Ibnu Qudamah menjelaskan knp sebab dinamakan hari ke 8 Zulhijjah itu dengan Hari Tarwiyyah. Ada 2 alasan kenapa hari itu dinamakan Hari Tarwiyyah. (Al-Mughni 3/249)

Pertama:

Pd hari ke 8 Dzulhijjah, para jemaah haji setelah berihram, mereka menuju Mina unt brmalam dan keesokan harinya mereka akn menuju Arafah. Ketika di Mina itu para jemaah biasa mmpersiapkan air sebagai bekal untul dibawa berwukuf di Arafah. Menyiapkan air ini diistilahkan dan mempunyai asal kata yang sama dg ‘Yatarowwauna’ (يتروون), krn inilah hari ke 8 itu dinamakan Hari Tarwiyyah.

Kedua:

Dinamakan “Tarwiyyah”(Hari berfikir) karena di malam hari Tarwiyah itu Nabi Ibrahim mndapatkan mimpi pertama kali dari Allah unt menyembelih puteranya Nabi Ismail as. Seharian beliau berfikir dan “tertanya-tanya” kpd dirinya apakah perintah itu datangnya dari Allah atau dari syaitan “Bertanya-tanya” itu juga diistilahkan dg bahasa “Yurowwi” (يروي) dan itu sebab dinamakan hari itu sbg Hari Tarwiyyah.

Dan ketika mimpi itu datang unt kedua kalinya di malam hari Arafah, Nabi Ibrahim a.s. akhirnya meyakini bahwa itu betul perintah dr Allah dn bukan dari syaitan. “Arofa” (عرف) dlm bahasa Arab brmaksud adanya pengetahuan/mengetahui. Maka krn itulah hari ke 9 Dzulhijjah dinamakan“Hari Arafah” (عرفة) yg bermakna hari tahu atau mengerti perintah dariNya.

Mereka yg tidak ke tanah suci atau melaksanakan haji dianjurkan unt berpuasa Tarwiyyah dan Arafah.

Semoga kita mendapatkan kemuliaan Tarwiyyah dan Arafah, serta meraih keagungan Dzulhijjah Mubarakah.#

Baca :  Keutamaan Bulan Muharrom (Asyuro)